100 Days in Bandung

Pindah dari suatu tempat dan tinggal di  tempat lainnya belum pernah saya rasakan sebelumnya. Sekolah di pesantren aja dulu gak mau banget apalagi pindah kota yang bakal jarang pulang. Saya terlanjur 16 tahun di Jakarta dan terbiasa dengan segala tetek bengek hidup di ibu kota Indonesia itu.

Bandung, seems like a good place to live in for me. It’s like dreams come true. I’ve always wanted to be here. Setiap liburan dulu selalu aja bilang: “Mi kenapa sih kita gak pindah aja tinggalnya di Bandung”. Dulu saya jatuh cinta pada bunga-bunga yang saya lihat sepanjang jalan di Bandung. Bangga banget menyatakan: saya kalo pulang kampung ke kota kembang loh!

Time has passed and now i’m here. The 18 years old Nabil is currently living in Bandung, her dream city. Tidak tahu sampai kapan, inginnya sampai nanti-nanti. Nanti yang belum tahu berapa lama lagi.

Btw, saya sudah melewati 100 hari disini! Saya pindahan dari 8 Agustus dan 18 November kemarin tepat hari ke-100. Sebenarnya tidak ada yang spesial untuk 100 hari yang sudah saya lewati disini. Mencontek gaya-gaya jurnalis yang suka mengevaluasi kinerja pak presiden dalam 100 hari, saya rasa kayaknya seru juga mengevaluasi kinerja Nabil 100 hari di Bandung. *Banyak gaya*

Saya masih ingat pertama kali pindah ke sini rasanya hampos. Semua terasa jauh. Mau jauhnya di deketin pake teknologi juga tetep aja jauh😦 Tapi ya gimana, 3 tahun harus bertahan. Awal-awal cuma sibuk pembekalan maba. Yang tiap selesai langsung pulang ke rumah terus bobo. Besoknya kalo ada acara lagi ya pergi lagi. Semembosankan itu. Masih merasa seasing itu.

Terus mulailah kuliah, terbitlah tugas-tugas yang datang tiap hari tanpa bisa dihindari. Tugas menggambar, menari dan bergoyang, tutorial matbis, menulis paragraf, observasi bisnis, dan kawanan tugas-tugas lainnya sukses membuat hidup saya seperti orang sibuk saja. Deadline dimana-mana, sementara tugas baru sudah menyapa. Hayati lelah! Tapi hati hayati tetap kosong😦 Saya rindu teman-teman lama. Saya rindu melingkar setiap sabtu pagi bersama mereka. Rindu sekali.

Saya mulai mencari-cari aktivitas supaya hidup tidak monoton begitu-begitu saja. Motto hidup sesaat saya beberapa bulan yang lalu mungkin seperti ini: “Kesempatan tidak datang dua kali”, atau begini: “Jangan membatasi dirimu pada suatu tantangan bil, ayo dicoba!”. Karena pikiran seperti itu saya menjadi sedikit tidak realistis. Waktu open house unit ITB, saya daftar sekitar 5 unit. Kalo gasalah yang diniatin daftar buat bener-bener ikutan tuh cuma GAMAIS, Softball, sama PSM soalnya sampe bayar yang ada biaya daftarnya full gitu deh. Trus sisanya 8eh sama HATI iseng doang. Untung pas daftar dikasih souvenir-souvenir gitu, lumayan banget kan! *otak gratisan* But in the end, satu persatu berguguran hingga tinggal sisa satu.

Waktu itu saya bener-bener ambis soal yang namanya ngisi form oprec-oprec apapun itu. Daftarlah saya pas ada oprec staff muda kabinet KM-ITB. Sesuatu yang bukan saya banget, sejak kapan seorang Nabil sok-sok-an ikut organisasi begituan? Jawabannya adalah: sejak di ITB hehe. Terus ada diklat-diklat gitu kan, nah ada cerita khususnya tuh pas diklat tapi rahasia wkwk. Adadeh pokoknya. Kemudian, jeng jeng! Saya tiba-tiba diterima jadi staff muda di pemkom. Agak kecewa sih soalnya aslinya mah bukan mau masuk kementrian yang itu. Tapi ujung-ujungnya nyadar juga, gak semua orang yang nyasar itu tersesat. Pemkom aka pemberdayaan komunitas tuh seru banget loh! Sebenarnya bidang yang saya pengenin juga yang macem-macem itulah. Disana juga ada kakak-kakak yang inspiring, yang kadang kalo udah ngomong saya hanya mengangguk-angguk lalu ber”ooo…” ria. Sayangnya kontribusi saya tidak maksimal dikarenakan ada tugas-tugas lain yang harus dikerjakan, saya jadi jarang ikut kumpul dan bantuin hix syedi😦

Terus, saya juga daftar SIRC aka Satoe Indonesia Regeneration Challenge. Satoe Indonesia itu non-profit organization yang bergerak di bidang community development. SIRCnya sendiri waktu itu ada kegiatan kunjungan ke Desa Papakmanggu, Ciwidey juga loh. Seru banget! Singkat cerita, di SI saya diterima magang di divisi Corporate Communication. Lagi-lagi nyasar, dan saya harap semoga nyasar yang ini juga ke tempat yang tepat🙂

Salah satu organisasi atau kegiatan yang saya ikuti dan cukup berpengaruh juga tuh KARISMA ITB aka Keluarga Remaja Islam Masjid Salman ITB. Kalo dipikir-pikir saya jadi kayak tertakdir masuk KARISMA ini deh. Awalnya gak tau apa-apa, trus baca BC tentang oprecnya dan langsung tertarik. Padahal itu udah deket-deket hari terakhir daftar dan tadinya sekadar iseng juga. Ternyata om-om saya dulu pembina KARISMA juga, trus Ummi juga dulu bimbelnya di KARISMA loh haha. Alhamdulillah disini ketemu keluarga baru: GF Fawwaz 35.1. Ada teman-teman yang ramah, juga ada akang teteh yang baik-baik sekali. Sekarang Minggu pagiku penuh warna terus sejak ikut KARISMA🙂 Currently, saya lagi magang di divisi Kreatif tim seni, yay! Semoga saya bisa terus aktif di sini dan nanti dapet gelar Sarjana KARISMA hehe. Aamiin.

By the way, sejak sebulan lebih yang lalu saya juga sudah mulai melingkar lagi sama Teh Ulfah. Dan sekarang teman-teman selingkaran saya orang Padang semua haha. Lama-lama saya ikutan jago masak rendang juga deh ya… Gak ding. Lingkaran yang belum punya nama itu semoga juga jadi keluarga kedua ku setelah keluarga-keluarga kedua yang lainnya (?)

Kembali ke kehidupan kuliah di SBM, sebetar lagi sudah mau UAS loh! Dan sabtu besok bakal jualan Ngulitik by Delaulima&co which is my company with my fellow team mates di Taman Lansia. Trus nanti bikin video. Trus choral singing. Trus lari. Trus berenang. Trus. Trus. Trus….. Bentar lagi liburan! Aaa can’t wait bebas dari rutinitas yang melelahkan ini untuk sementara.

Back to my 100 days journal. Jadi wargi Bandung saya rasa cukup nyaman. Janganlah sebut macet-macetnya yang udah rada mirip kayak di Jakarta. Liat betapa enaknya hidup di sini dari sisi alamnya. Bandung itu dingin, tapi gak sedingin beberapa tahun lalu saat saya sampe alergi bentol-bentol saking lantai rumah eyang saya kayak es. Sekarang rada-rada anget, tapi siangnya panas juga sih lumayan. Trus pemandangannya ituloh, kalo dari barisan kolam intel, tugu friendzon dkk di ITB terlihat cantiknya Gunung Tangkuban Perahu menjulang. Trus banyak tempat-tempat wwisata yang bisa dieksplor lagi. Yang paling penting juga sih, makanannya! Duh, bahaya kalo soal itu.

Orang-orang Bandung juga patut diapresiasi karena jauh lebih ramah dari orang-orang di Jakarta. Kalo dulu saya lagi meleng trus naik motornya ga bener udah dicaci maki tuh di Jakarta. Sekarang mah disini ditegur “Eeeh si eneng” gitu doang trus saya minta maaf-minta maaf gitu. Kan lebih enak. Btw, berurusan dengan motor selama saya di Bandung sudah melewati berbagi rintangan loh. Pertama, STNK dan kunci motor saya hilang waktu CFD di Dago. Konyol banget kan, untung ada serepnya. Trus kedua, saya sama Atun ditilang karena saya yang dibonceng gak pakai helm pas lewat pos polisi dengan santainya. Jadilah SIM kakaknya Atun ditahan dan baru saya ambil lagi di kejaksaan Senin kemarin. Trus terakhir waktu itu lagi ada operasi zebra dan saya memang lagi apes-apesnya di stopin pak polisi dan tertangkap basah tidak punya SIM dan STNK. Hampir saja si pupu ditahan, untungnya dengan jurus memelas saya jadi semi nyogok dan akhirnya dilepas. Sebenernya pak polisinya yang minta sih, males juga nyogok orang duit saya waktu itu tinggal selembar di dompet, dan itu akhir bulan😦

Trus ya progress banget sih sekarang saya udah ngerti kalo orang ngomong sunda! Even saya sendiri masih belom bisa ngomong sunda. Paling juga kebawa-bawa logatnya kalo lagi ngomong sama orang Bandung, pake blablabla “teh”, atau lalala “atuh”. Pengen banget bisa ngomong bahasa sunda dengan lancar, apadaya di kampus lebih seringan bergue-elo sama aja kayak di Jakarta. Lah orang Bandungnya di sini juga sunda yang aing-maneh-sia dkk seringnya wkwk. Paling banter panggilan kakak banyak terganti dengan “kang” “teh”, walaupun awal-awalnya geleuh juga sih, aneh abisan. Tapi yaudah, lama-lama biasa aja.

Yaudah, itulah kira-kira hidup saya 100 hari terakhir di Bandung. Hopefully, hari-hari ke depan saya bisa makin produktif dan bermanfaat dimanapun saya berada. Aamiin.

 

-Nabila T.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s