Penjurusan

Yap! Sekarang saya masih berada di kelas 10, tepatnya sekarang udah masuk pertengahan semester 2 dan seminggu lebih dikit lagi uts sudah menantišŸ˜„

Waktu rasanya berjalan cepat banget. Perasaan kemarin saya baru melepas seragam putih-biru dan masih beradaptasi dengan dunia putih-abuabu. Sekarang udah tinggal menghitung bulan aja buat naik kelas 11. Tapi ini bukan sekedar naik kelas. Ini penentuan masa depan kita nantinya. Lebay sih, tapi saya serius.

Seperti sekolah menengah atas lainnya, di sekolah saya juga ada yang namanya penjurusan. Ituloh, ntar kita bakalan dijuruskan, tapi kemana? Ada 2 jurusan nih, IPA atau IPS. Bedanya? Udah jelas pelajarannya dong. Kalo IPA yang dipelajarin ya pelajaran IPA, tapi kalo IPS yang dipelajarin ya pelajaran IPS. Simpel kan? Tapi dua bidang itu menurut saya sangat bertolak belakang. IPA itu menuntut kita berpikir dengan logika (tapi IPS juga sih). Trus kalo IPS itu menuntut kita untuk berfikir dengan analisa (tapi IPA juga sih). Loh, jadi apa bedanya? Gitu deh, yang jelas beda aja. Tapi teori ngaco karangan saya tadi jangan dipercaya ya, masalahnya saya sendiri kurang ngerti juga.

Kalau masalah anggapan orang-orang terhadap jurusan IPA atau IPS tentunya beda-beda dong. Biasanya komentar orang tentang IPA itu kayak gini: “Udah kamu kan pinter, masuk IPA aja” atau “Kalo masuk IPA tuh enak, nanti pilih kuliahnya gampang bisa kemana-mana” atau bahkan “Udah masuk IPA aja, ngapain masuk IPS. Mau jadi apa kamu?”. Intinya sih kebanyakan orang lebih membangga-banggakan IPA. Kalau tentang IPS biasanya kayak gini: “IPS tuh kelas buangan anak-anak yang gak mampu masuk IPA” atau “IPS anaknya main mulu” atau “Kalo masuk IPS ntar pilihan kuliahnya gak banyak kayak IPA loh”. Yah gitu deh komentar-komentar orang tentang IPS, banyak negatifnya.

Dulu sih sebelum saya masuk SMA, saya juga mikir gitu. IPA itu bagus, IPS itu nggak bagus. Soalnya saya dulu gak suka IPS sama sekali. Tapi sekarang saya malah mau masuk jurusan IPS. Awalnya sih asal ngomong doang, soalnya pengen masuk IPA itu udah terlalu mainstream, pengen beda aja gitu. Kalo dulu ditanya mau kuliah jurusan apa saya juga sebenarnya masih gatau, jadilah saya bilang pengen masuk HI atau enggak Ekonomi. Berhubung waktu itu pengetahuan saya tentang dunia perkuliahan masih dangkal, jadi jurusan kuliah IPS yang saya tau lumayan keren ya HI sama Ekonomi doang. Padahal saya juga gak ngerti dua jurusan itu apaan

Sebenernya bidang yang saya sukain dan pengenin itu adalah bisnis. Kenapa? Dari dulu saya ga mau jadi pegawai, maunya jadi bos gitu, kan enak tinggal nyuruh-nyuruh doang. Kata orang-orang sih saya itu orangnya sangat ekonomis dalam segala hal, tapi memang benar sih. Saya itu hemat, irit (bukan pelit ya), tapi pengen dapet keuntungan lebih. Gitu deh, tapi dulu saya gak tau kalo bisnis itu ada kuliahnya. Sampai kemudian, di sekolah saya ada acara Buka Mata oleh para kakak-kakak alumni yang udah pada kuliah di kampus bergengsi. Dari situ saya tau kalau ada SBM (Sekolah Bisnis dan Manajemen) di ITB. Dan dari hasil googling yang saya lakukan, saya juga tau kalau SBM ITB itu sekolah bisnis terbaik di Indonesia. Wow! Gimana saya gak kepengen kuliah di situ coba. Nah, SBM ITB itu ternyata juga merupakan salah satu dari dua fakultas di ITB yang menerima siswa IPS. Tau hal itu, makin fix lah keputusan saya milih jurusan IPS.

Tapi lama-lama saya mikir juga, apakah kalau saya masuk IPS nanti saya punya temen? Habisnya rata-rata temen-temen saya pada pengen masuk jurusan IPA. Trus saya sempat mikir, tapi kalo saya masuk IPA bisa juga loh masuk SBM ITB lewat jalur IPC. Saya juga sempat gak rela meninggalkan pelajaran-pelajaran IPA (kimia, fisika, biologi). Apalagi nilai-nilai pelajaran IPA saya lebih mendinganĀ dibandingkan nilai-nilai pelajaran IPS (gak bermaksud sombong ya). Makin bingunglah saya waktu itu. Apalagi kata teman saya, daripada saya plin-plan mending pilih IPA aja.

Untungnya saya juga punya pemikiran sendiri untuk tetap memilih IPS. Saya suka pelajaran ekonomi dan sosiologi, kalau saya masuk IPA saya gak akan mempelajari itu lagi. Saya juga merasa percuma capek-capek belajar fisika, kimia, dan biologi, karena toh saya gak mau jadi dokter, profesor, ataupun insinyur. Kan tadi saya udah bilang, saya pengennya jadi bos aja. Kalau saya masuk IPS, presentasi saya keterima undangan menjadi lebih besar karena IPS saingannya dua kelas aja, kalo IPA kan saingannya banyak. Kalau saya masuk IPS, saya juga bisa fokus ningkatin nilai-nilai rapot saya. Kalau saya masuk IPA, nanti saya tetap harus belajar IPS untuk masuk kuliahnya kan? Padahal saya sadar kalau saya itu orangnya males, bisa-bisa malah keteteran lagi. Masih banyak sih alesan-alesan lain buat milih IPS, tapi saya males nulisnya. Hihi.

Yang paling penting, saya mau meluruskan pikiran orang-orang kalo anak IPS itu bukan anak buangan. Anak IPS juga bisa berprestasi kok, bahkan bisa lebih dari anak IPA yang katanya pinter-pinter itu. Saran saya sih, kalo kalian punya passion di bidang IPS, untuk apa masuk IPA? Kalo cuman buat gaya-gayaan, emangnya gak buang waktu ya? Kenapa harus takut dengan cap-cap buruk terhadap anak IPS kalo kalian bisa buktiin itu semua gak benar? Tapi ya terserah orangnya juga sih, kan alasan orang-orang untuk memilih IPA atau IPS itu beda-beda.

Harapan saya sih nantinya dunia akan kebalik (loh?). Maksudnya nanti di masa-masa yang akan datang, peminat IPS bakalan lebih banyak daripada peminat IPA. Lihat saja nanti! HAHAHAHA /ketawaserem/

Sekian dari saya

Selamat memilih jurusan!

HIDUP IPS!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s